Beberapa Informasi Asal Dana & Alat Tempur Milik Taliban

Beberapa Informasi Asal Dana & Alat Tempur Milik Taliban

Beberapa Informasi Asal Dana & Alat Tempur Milik Taliban – Taliban adalah kelompok militan yang berbasis di Afghanistan. Kelompok militer tersebut dilengkapi persenjataan dan dikenal memiliki sumber dana yang melimpah. Taliban menguasai hampir seluruh wilayah negara tersebut. Nama Taliban berasal dari bahasa Arab “Thalib”. Thalib artinya penuntut atau pencari ilmu yang ditujukan kepada anak laki-laki.

Dalam bahasa Persia dan Pashtun, thalib menjadi Taliban. Sepak terjang Taliban di Afghanistan tidak mungkin berhasil jika mereka tidak memiliki senjata dan uang. Meskipun Taliban tidak memiliki alutsista canggih, namun senjata dan amunisi seadanya yang disokong semangat juang tetap membuat mereka memenangi pertempuran. Sampai hari ini belum ada yang dapat memastikan bagaimana Taliban bisa mendapatkan senjata selain merampas kendaraan tempur dan persenjataan buatan Amerika Serikat dari militer Afghanistan.

Taliban sendiri, dalam pernyataan resminya, tidak menjelaskan secara rinci siapa saja yang Download IDN Poker77 membantunya. Namun, dengan banyaknya kepentingan sejumlah negara di Afghanistan, Taliban pasti tidak sendirian.

1. Perdagangan opium dan tambang ilegal
Melacak Asal Dana dan Persenjataan Taliban

pascapenarikan mundur besar-besaran pasukan AS pada 2014, Taliban secara bertahap berhasil menaklukkan beberapa wilayah di Afghanistan. Daerah-daerah tersebut secara tidak langsung menjadi pundi uang yang dibutuhkan Taliban. Afghanistan yang terkenal dengan opium dan kekayaan tambangnya, membantu Taliban dalam menghasilkan uang untuk membeli senjata di pasar gelap.

Dikutip dari RFE/RL, menurut laporan yang disampaikan Taliban, penghasilan mereka mencapai 1.6 miliar dolar AS atau setara dengan 23 triliun rupiah per tahun. Sebagian besar penghasilan tersebut berasal dari dua industri utama mereka. Industri tambang menyumbang 464 juta dolar AS sedangkan obat-obatan, opium hingga heroin, menghasilkan 416 juta dolar AS.

Selain tambang dan obat-obatan, Taliban juga mendapat sumbangan dari negara asing serta individual sebesar 240 juta dolar AS. Lalu, 240 juta dolar AS lainnya berasal dari ekspor, 160 juta dollar AS dari pajak, dan 80 juta dolar AS dari perumahan.

Walaupun begitu, beberapa ahli menilai pemasukan Taliban ikut berasal dari pemerasan, perdagangan narkoba ilegal, dan penculikan demi uang tebusan.  Uang-uang ini yang digunakan Taliban untuk membeli persenjataan di pasar gelap dan membayar gaji pejuang-pejuangnya agar tetap setia bertempur.

2. Rusia
Melacak Asal Dana dan Persenjataan Taliban

Kisah pahit yang dimiliki Rusia di Afghanistan semasa Uni Soviet, tidak membuat Kremlin melupakan negara itu begitu saja. Itulah dugaan yang dimiliki pejabat-pejabat di intelijen Amerika Serikat yang menuduh bahwa Federasi Rusia mendukung Taliban dengan mengirimkan senjata.

Melansir VOA, pemerhati dan pakar intelijen asal Amerika Serikat sepakat bahwa Rusia mendukung operasi militer Taliban di Afghanistan dengan bantuan uang, pelatihan militer, dan pengiriman senjata serta amunisi. AS menyebut ada laporan yang menyebutkan bahwa Rusia membayar Taliban untuk membunuh prajurit mereka di Afghanistan.

Itu salah satu bukti tidak resmi yang membuat sejumlah pihak percaya Rusia telah bermain dengan Taliban. Sebagai rival di geopolitik, Rusia memang sering mendapat tuduhan dari AS, meski hal serupa juga berlaku sebaliknya.

3. Amerika Serikat
Melacak Asal Dana dan Persenjataan Taliban

Merunut sejarah panjang, AS pun menjadi salah satu negara yang berperan dalam turut berperan dalam menyokong persenjataan dan melatih kelompok cikal bakal Taliban, Mujahidin Afghanistan.

Kelompok gerilya ini kemudian bertransformasi menjadi Taliban sekitar awal 1990. Mereka disokong badan intelijen AS, Central Intelligence Agency (CIA) dan badan intelijen Pakistan, Inter-Services Intelligence directorate (ISI), saat berperang melawan Uni Soviet selama 1979-1989, dilansir Council on Foreign Relations.

Meski demikian, sejarah mencatat AS kemudian menjadi musuh terbesar Taliban sejak September 2001, usai peristiwa serangan 9/11. Saat itu, AS memutuskan menginvasi Afghanistan di bawah pemerintahan Taliban karena dianggap menyembunyikan pemimpin al-Qaeda, Osama bin Laden, yang menjadi dalang 9/11.

Dengan kondisi Afghanistan yang sejak dahulu dipenuhi kepentingan banyak pihak, tuduhan-tuduhan yang disampaikan AS ke Rusia maupun sebaliknya, belum dapat dipastikan kebenarannya hingga kini.

3. Pakistan
Melacak Asal Dana dan Persenjataan Taliban

Tidak sedikit ahli yang menuduh Pakistan sebagai pendukung nomor satu Taliban. Peran Pakistan dalam konflik di Afghanistan memang sudah terekam sejak lama ketika Pakistan dan AS membantu pejuang Mujahidin dalam menghadapi invasi Uni Soviet.

Ketika Mujahidin berhasil menguasai Afghanistan dan negara tersebut terjun dalam perang saudara, Pakistan mengalihkan dukungannya ke Taliban. Sebagian besar tokoh Taliban banyak belajar dari sekolah Islam atau madrasah di Pakistan dan bersembunyi di sana.

Saat Taliban menang dan mendeklarasikan Negara Emirat Islam Afghanistan pada 1996, Pakistan bersama Arab Saudi dan Uni Emirat Arab menjadi negara yang langsung mengakui pemerintahan Taliban di Afghanistan.

Pada 2021, Pakistan tidak mengakui kemenangan Taliban secara terang-terangan seperti dahulu bahkan menegaskan tidak mendukung mereka lagi. Namun banyak ahli yang percaya bahwa Pakistan tidak pernah sepenuhnya berhenti mendukung Taliban dalam menguasai Afghanistan, seperti yang dilansir dari France24.

Dikutip dari berbagai sumber, sejarah Taliban terbentuk pada September 1994 dan didominasi oleh sekelompok santri dari etnik Pashtun (etnis Afganistan). Mereka bertujuan ingin menegakkan syariat Islam yang sesungguhnya demi keamanan dan perdamaian.

Saat itu, pemimpin Taliban bernama Mullah Mohammad Omar atau Mullah Omar. Namun, dalam perkembangannya kelompok tersebut berubah menjadi gerakan yang bertujuan menghancurkan pemerintah yang tidak sesuai syariat Islam.