Deretan Serangan Drone AS yang Menewaskan Banyak Warga Sipil

Deretan Serangan Drone AS yang Menewaskan Banyak Warga Sipil

Deretan Serangan Drone AS yang Menewaskan Banyak Warga Sipil – Serangan drone Amerika Serikat yang bertujuan menggempur ISIS di Kabul Afghanistan dilaporkan menewaskan sembilan warga sipil termasuk enam anak-anak. Drone Amerika Serikat meledakkan kendaraan di dekat Bandara Kabul yang dicurigai memuat bahan peledak. Serangan presisi menggunakan pesawat nirawak atau drone canggih menjadi andalan militer Amerika Serikat sejak lama.

Alutsista jenis ini biasa digunakan dalam operasi antiteror mereka. Militer AS di Afghanistan juga sering mengandalkan armada pesawat nirawak tempur mereka dalam misi pengeboman presisi bahkan sekadar pengawasan.  Meskipun diakui keakuratannya, serangan pesawat nirawak AS sering kali menyebabkan korban jiwa di kalangan warga sipil. Militer AS beragumen serangan itu merupakan “respons bertahan” karena adanya ancaman serius bom bunuh diri dari ISIS-K terhadap Bandara Kabul.

Belum diketahui pasti apakah ada kesalahan informasi intelijen AS sebelum serangan diluncurkan. Saat ini, Pentagon dilaporkan masih menyelidiki tragedi tersebut tetapi menurut hasil awal penyelidikan, ledakan susulan diyakini menjadi alasan mengapa terdapat warga sipil yang menjadi korban.

1. Serangan 2 Januari 2018 tewaskan 10 warga sipil
3 Serangan Drone Mematikan AS di Afghanistan Sepanjang Sejarah

Perang antiteror yang digalakkan Amerika Serikat memang menargetkan banyak kelompok teroris. Islamic State of Khorasan Province (ISIS-K) atau yang diketahui sebagai ISIS cabang Afghanistan, termasuk ke dalam daftar kelompok teroris yang menjadi musuh bebuyutan AS.

Melansir Gandhara, militer AS melancarkan serangan drone terhadap lokasi pertahanan ISIS-K di Provinsi Jawzjan pada 2 Januari 2018. Pengeboman itu menyebabkan 10 warga sipil meninggal dunia yang terdiri atas lima perempuan dewasa, empat laki-laki, dan seorang anak.

Berdasarkan konfirmasi Kepolisian Provinsi Jawzjan, 26 pejuang beserta komandan ISIS-K ikut dilaporkan tewas akibat serangan tersebut.

2. Serangan 19 September 2019 menewaskan 30 warga sipil
3 Serangan Drone Mematikan AS di Afghanistan Sepanjang Sejarah

Gempuran pesawat nirawak AS masih dilanjutkan di Afghanistan dengan dalih yang sama, yakni ISIS-K. Washington sudah berkali-kali diperingatkan oleh Amnesti Internasional agar menghindari korban sipil. Namun terbukti, mereka masih kesulitan mengantisipasi korban jiwa dalam serangannya.

Pada 19 September 2019, sebanyak 30 petani kacang pinus di Provinsi Nangarhar tewas ketika pesawat drone tempur AS menggempur lokasi pertanian mereka setelah adanya laporan terdapat simpatisan ISIS-K di wilayah tersebut, dilansir Anadolu Agency.

Tak hanya itu, 40 warga sipil lainnya juga menjadi korban luka-luka dan dilarikan ke rumah sakit terdekat. Sampai saat ini, pemerintah AS membenarkan serangan pesawat nirawak mereka di Provinsi Nangarhar, namun menolak mengakui adanya korban sipil dalam serangan itu.

3. Serangan 9 Januari 2020 menewaskan 60 warga sipil
3 Serangan Drone Mematikan AS di Afghanistan Sepanjang Sejarah

Serangan udara paling mematikan yang pernah disebabkan armada pesawat nirawak tempur AS adalah ketika mereka mencoba membunuh salah satu komandan Taliban, Mullah Nangyalay. Serangan itu menghasilkan tanggung jawab besar yang harus dipikul AS ketika misi tersebut menewaskan banyak warga sipil.

Dilaporkan Al Jazeera, setidaknya 60 masyarakat sipil tewas dan terluka saat pesawat drone AS meluluhlantakkan sebuah lokasi di Provinsi Herat pada 9 Januari tahunlalu tersebut. Mullah Nangyalay beserta pejuangnya dilaporkan tewas di tempat.

Tidak lama kemudian, sentimen anti Amerika Serikat semakin cepat berkembang di Afghanistan sehingga membuat kehadirannya di negara tersebut sangat tidak populer. Gempuran rudal presisi yang diluncurkan pesawat nirawak AS di Afghanistan sejak 2015 telah menewaskan sekitar 300-909 warga sipil, 66-184 di antaranya adalah anak-anak.

Militer Amerika Serikat percaya pihaknya telah berhasil menewaskan seorang perencana kelompok ekstremis IS melalui serangan drone, BBC melaporkan. Serangan drone itu merupakan serangan balasan atas bom bunuh diri yang dilakukan kelompok ISIS-K di wilayah sekitar bandara Kabul.